May 5, 2009

Kita Bukan Peterpan

Dengan nama Allah, yang jiwa kita berada dalam genggaman-Nya,
Selawat dan salam buat murabbi agung - Muhammad saw beserta para pengikutnya,
Kita pohon perlindungan Allah daripada syaitan laknatullah.

Dedikasi untuk semua orang yang dewasa dan bakal dewasa ;(


Ah! Sibuk kau!
Sibuk kau bergelumang dalam loji najis berjenama kedewasaan,
Sibuk kau dalam hiruk-pikuk bergegas ke tempat cari makan,
Sibuk kau menempik honmu dalam lalu lintas yang kesesakan,
Sibuk kau menghangguk kepalamu mengiya majikan,
Sibuk kau menggunungkan wang agar hujung tahun boleh ber'vacation' sakan,
Sibuk kau dalam penuhi syahwat sistem peranakan dan pencernaan,
Sibuk kau hantar dan kutip anak-anak dari sekolah dan taman asuhan,
Dan esok, berulanglah lagi kau punya kitaran,
Ini kau bilang kehidupan??!!
Ini kau bilang kebahagian??!!
Ini kau bilang keluarga idaman??!!

Ah!
Riuhmu berebut tidak mahu menjaga orang tua yang mautnya mendekat kian,
Walhal, merekalah yang membelamu sedari kau saiznya sekadar telapak tangan,
Inginkah kau anak-anakmu mengulang kembali kitaran yang kau ciptakan?!

Ah!
Lebat bicaramu konon kita mesti menyertai perjuangan,
Kencang langkahmu menuju surau, masjid ketemu jiran-jiran,
Tapi berantakan,
Anak bini terbiar tak tercelup dengan indahnya Sunnah dan agungnya Qur'an!

Ah!
Andai pasumu kami pecahkan,
Andai keretamu kami terguriskan,
Andai fail mayamu kami terdeletekan,
Kau bising, riuh, menggegak-gempita menggenggam rotan!
Yang kami rosakkan sekadar kebendaan,
Walhal yang kau rosakkan adalah amanah Tuhan kerana kami, anak-anakmu adalah Insan!
Punya jasad, hati dan rohani yang WAJIB kau bentukkan dengan sibghah Tuhan!

Ah!
Andai masa mudanya kita ditabrak indahnya tarbiyah dan perjuangan,
Jangan dewasanya kita terhenti tiada meneruskan,
Andai masa mudanya kita ditabrak indahnya mengejar pertemuan dengan Tuhan,
Jangan dewasanya melahapkan dunia dan takutkan kematian.

Ah!
Aku, kau, kita semua bukan dalam dongengan Peterpan,
Tak selamanya kekal bermain-main ria di taman mainan,
Tak selamanya darah remaja mendidih dengan semangat pemberontakan,
Masa terus berputar dan kita memang memacu menuju kuburan,
Yang muda kan dewasa, yang tua kian dekat pertemuan dengan Tuhan,
Biar mudanya, dewasanya hatta tuanya kita menghirup nafas perjuangan!

Ah!
Ini bukan perjuangan dangkal yang terkubur dengan terkuburnya kita!
Ini perjuangan yang untaiannya dari baginda saw dan pelapis-pelapisnya,
Ini perjuangan tauhid yang mulanya dari Adam as manusia pertama!

Kerna itu kepada anak-anakmu, yang diwariskan bukan harta dunia,
Tapi, kepada mereka Allah dan Rasul-Nya kau jadikan pusaka,
Laksana Abu Bakr As-Siddiq ra kala infaqnya mengejar pahala!

Wallahualam....

p/s : fuh! kebrutalan sungguh... =)

3 comments:

bdk kuzminki said...

brutal yg b`makna ~~ xD

kuchinque said...

masya Allah.
mahu pecah jantung membacanya!
brutal yang best. heh.

UMAH said...

to bdk kuzminki : fuh... nasib baik bermakna.. kefahaman ditasdiqkan dgn amal! meh kite bykkn keluarga muslim sejati kat mesia itu! oh!

to kak kuchinque : jazakillah! hoho.. harapnye pecah jantung tu bior pecah sbb semangat membakar gituh! hoho~